6-Cara-Mengatur-Waktu-Cuti-Lebaran-Karyawan

Sebagai pemilik perusahaan, ada sejumlah hal yang harus Anda persiapkan sebelum lebaran. Selain kebutuhan bisnis selama bulan Ramadhan dan setelah Idul Fitri yang berbeda, itu juga perlu dilakukan untuk menghindari gangguan kegiatan perusahaan setelah Lebaran. Oleh karena itu, berikut adalah 6 tips untuk mengatur waktu liburan Lebaran karyawan Anda.

  1. Mengumumkan jadwal liburan Idul Fitri sejak dulu

Tips untuk mengelola waktu libur Lebaran pertama adalah dengan mengumumkan jadwal libur Idul Fitri kepada karyawan.

Pastikan tim SDM Anda memberikan pengumuman tentang jadwal liburan Idul Fitri dan cuti bersama sejak dulu. Ini penting agar karyawan Anda dapat mengatur waktu untuk menyelesaikan tugas mereka dengan baik sebelum meninggalkan cuti lebaran.

Juga pastikan bahwa tim SDM Anda harus tetap mendapatkan informasi terbaru tentang jadwal liburan Idul Fitri yang ditetapkan oleh pemerintah, dan berbagi informasi ini dengan semua karyawan.

  1. Pastikan tidak ada pertemuan seputar jadwal liburan lebaran

Sebagai pelaku bisnis, penting bagi Anda untuk memastikan bahwa tidak ada rapat terjadwal dekat atau setelah Idul Fitri. Jika perlu, buat perjanjian antara pemangku kepentingan yang perlu Anda hubungi sebelum liburan.

Ini memungkinkan Anda untuk merencanakan jadwal pertemuan yang sesuai dengan jadwal masing-masing pemangku kepentingan.

Tidak hanya itu, Anda juga perlu mengetahui jadwal pembukaan dan penutupan perusahaan. Apakah setelah kantor lebaran masih beroperasi? Sampai kapan kantor libur?

Jika tetap terbuka, sampai jam berapa kantor akan buka? Anda harus mengetahui jawaban ini sebelum Anda meminta cuti liburan. Dengan mengetahui informasi ini, Anda dapat mengatur jadwal yang lebih rapi.

  1. Pantau tenggat waktu dan status proyek atau penjualan

Berikut tips mengelola cuti liburan Lebaran berikutnya yang tidak ingin Anda abaikan. Sebagai pemilik atau pembuat keputusan di perusahaan, Anda harus mematuhi tenggat waktu dan status proyek atau penjualan Anda sebelum liburan panjang tiba.

Tentukan proyek mana yang dapat diselesaikan sebelum Idul Fitri dan yang dapat dilanjutkan setelah Idul Fitri. Atau transaksi mana yang bisa disepakati sebelum lebaran dan yang bisa ditunda sampai setelah lebaran.

Lakukan hal yang sama dengan pekerjaan karyawan Anda yang mengambil cuti lebaran, sehingga mereka tidak lupa untuk menyelesaikan pekerjaan mereka sebelum lebaran.

Mengetahui tenggat waktu dan status penjualan proyek atau perusahaan akan membantu Anda menentukan apakah perusahaan Anda membutuhkan pekerja shift selama liburan Idul Fitri atau tidak.

  1. Buat rencana untuk operasi perusahaan setelah Idul Fitri

Dikutip dari blog Rijalul Jalul, berikut adalah langkah konkret yang dapat Anda ambil untuk merencanakan kegiatan operasional perusahaan Anda:

  • Putuskan apa yang penting, dan penugasan akan didelegasikan. Selalu mencoba bertanya dengan instruksi yang jelas dan terperinci. Tidak hanya tertulis ‘menulis surat’, tetapi lebih baik ‘menulis surat pengantar untuk dikirim ke 100 perusahaan melalui pos’.
  • Delegasikan orang yang akan menulis surat dan tulis nama dengan jelas. Pilih orang yang tepat dan memiliki kapasitas yang cukup.
  • Mengatur waktu. Kapan memulai dan kapan harus menyelesaikan. Perkirakan dengan cermat waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan. Tambahkan satu atau dua hari untuk berjaga-jaga kalau-kalau ada hambatan di tengah jalan.
  • Hitung biaya yang dibutuhkan dengan cermat. Lebih baik dinaikkan sedikit, 10% misalnya untuk mengantisipasi kenaikan harga atau hal-hal tak terduga lainnya.
  • Tentukan poin yang akan dikontrol. Dalam hal surat, misalnya, ejaan yang benar, kalimat efektif, lay-out yang menarik, bahasa sopan, isi pesan yang mengenai, kalender yang benar, bentuk lipatan dan lain-lain yang dianggap perlu.
  • Akhirnya pikirkan cara-cara untuk memantau atau mengawasi pekerjaan. Dengan melihat langsung, mengecek secara detail, cukup dengan laporan lisan dari petugas atau bagaimana. Seperti dalam tugas menulis surat sebelumnya, kami mengatur proofreading dan mengedit sebelum mencetak atau mencetak terlebih dahulu dan memeriksa sampel, misalnya. Terserah metode apapun yang dapat digunakan.
  • Lebih baik menulis dan menyajikan perencanaan operasional dalam bentuk tabel sehingga lebih mudah dibaca dan menarik.
  1. Komunikasi dengan pemasok dan pelanggan sebelum lebaran

Berkomunikasi dengan pemasok dan pelanggan sebelum cuti Lebaran sangat penting, terutama bagi Anda yang menjalankan perusahaan B2B.

Mungkin pemasok dan pelanggan Anda juga sudah tahu bahwa Anda harus menunda rapat atau bertransaksi dengan mereka sampai liburan Idul Fitri selesai.

Namun, memberi tahu pemasok dan pelanggan sebelumnya tentang waktu istirahat perusahaan akan membuat pemasok dan pelanggan Anda merasa lebih dihargai.

Biarkan pemasok dan pelanggan Anda tahu tentang menunda pertemuan atau pekerjaan proyek terlebih dahulu, sehingga pemasok dan pelanggan tidak perlu khawatir tentang status proyek dan dapat mengantisipasi jika sesuatu yang tidak terduga terjadi. Selain itu, ini juga akan meningkatkan kepercayaan pemasok dan pelanggan terhadap profesionalisme Anda.

  1. Siapkan pembagian pekerjaan yang jelas

Jika Anda ingin bisnis Anda terus beroperasi selama libur Idul Fitri, maka Anda harus mulai bersiap untuk pekerjaan yang bergeser atau bergeser.

Selain itu, Anda dapat merekrut karyawan lepas untuk bekerja selama liburan, atau Anda juga dapat mempekerjakan karyawan tetap Anda dengan kondisi tertentu.

Perlu diingat bahwa bekerja lembur selama liburan Idul Fitri adalah opsional, bukan kewajiban. Pertama-tama Anda harus mendapatkan persetujuan dari karyawan Anda jika Anda ingin mempekerjakan mereka selama liburan Idul Fitri.

Biasanya, kantor yang menerapkan jam kerja shift akan memberikan jadwal kerja kepada mereka yang tidak merayakan Idul Fitri.

Selain itu, Anda juga diharuskan memberikan upah lembur kepada karyawan Anda yang terus bekerja pada hari libur Idul Fitri..